Pengantar Sistem Bahan Bakar Injeksi Mesin Otomotif


     Saya akan coba membuka topik bahasan dan saya akan memperbanyak sampai sebanyak-banyaknya, yaitu tentang injeksi dan teknologi otomotif terbaru.
Sejak Robert Bosch  berhasil membuat pompa injeksi Diesel putaran tinggi (1922-1927), maka dimulailah percobaan-percobaan untuk memakai pompa injeksi tersebut pada motor bensin. Pada mulanya pompa injeksi motor bensin dicoba, bensin langsung disemprotkan ke ruang bakar (seperti motor Diesel). Kesulitan akan terjadi waktu motor masih dingin, karena bensin akan sukar menguap karena temperatur rendah, akibatnya bensin akan mengalir ke ruang poros engkol dan bercampur dengan oli , bila motor sudah panas masalah ini tidak ada lagi.
Untuk mengatasi kesulitan ini, maka penyemprotan langsung pada ruang bakar, diganti dengan penyemprotan pada saluran masuk. Elemen pompa juga harus diberi pelumasan sendiri, karena bensin tidak dapat melumasi elemen pompa seperti solar, itu berarti pembuatan konstruksi elemen lebih sulit dan mahal.

       Para ahli konstruksi terus berusaha merancang suatu sistem injeksi bensin yang berbeda dari sistem - sistem terdahulu ( tanpa memakai pompa injeksi seperti motor Diesel ), terutama untuk pesawat terbang kecil cukup tertarik memakai sistem injeksi bensin, karena pesawat terbang yang memakai karburator akan mengalami kesulitan antara lain :      
        · Saluran masuk tertutup es
        · Posisi dan gerakan pesawat mempengaruhi kerja karburator
Untuk efisiensi pemakaian bahan bakar, motor 2 tak & motor rotari (Wankel) juga suka memakai sistem injeksi. Prinsip dasar sistem injeksi yang dipakai pada mobil-mobil saat ini mulai selesai sekitar tahun 1960, dan tahun 1967 industri Mobil VW mulai memakai sistem injeksi D (D-Jetronik), sistem ini pertama kali memakai Unit Pengontrol Elektronika .Dari tahun 1973 sampai saat ini sistem injeksi K (K-Jetronik) & L-Jetronik serta Mono-Jetronik sudah dipakai pada mobil. Sistem-sistem injeksi ini merupakan pilihan lain dari sistemkarburator, terutama pada negara-negara yang mempunyai aturan yang ketat terhadap kondisi gas buang.

Pengantar Sistem Bahan Bakar Injeksi Mesin Otomotif

Mercedes – Benz C 111 (tipe motor wankel) memakai pompa injeksi bensin , penyemprotan langsung pada ruang bakar



Macam – macam Sistem Injeksi Bensin


Pengantar Sistem Bahan Bakar Injeksi Mesin Otomotif

K = “Kontinuierlich" artinya kontinyu
L =  "Luft" artinya udara Volume udara yang dihisap motor diukur dan diinformasikan ke               unit pengontrol elektronika
Untuk monojetronik saja jelaskan disini----> INJEKSI MONO JETRONIK
Ok sekian dulu ya, nanti saya sambung lagi :)



Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Pengantar Sistem Bahan Bakar Injeksi Mesin Otomotif"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel