Latihan Ujian Nasional, Soal -Soal Gabungan beserta Kunci Jawaban SMK Jurusan Teknik Kendaraan Ringan kelas XII

Latihan Ujian Nasional, Soal -Soal Gabungan beserta Kunci Jawaban SMK Jurusan Teknik Kendaraan Ringan kelas XII
Berikut Soal dan Jawaban untuk Siswa SMK Jurusan Teknik Kendaraan Ringan Kelas XII, untuk latihan UN, silahkan dibaca, dipelajari, dan dipahami, masih banyak soal yang lain,  semoga sukses, Amin

Formatnya berantakan, jadi download saja filenya di bawah ini :


Previewnya ada dibawah ini:
IPK 1: Menelaah  prinsip pembakaran motor bensin dan diesel
1. Tiga faktor yang mempengaruhi proses pembakaran motor bakar adalah ……
a. Panas, bahan bakar, dan udara
b. Udara, suhu, dan bahan bakar
c. Bahan bakar, panas, dan oksigen
d. Oksigen, suhu, dan bahan bakar

2. Campuran oksigen dan bahan bakar yang homogen dalam pengkabutan yang masuk ke dalam silinder untuk pembakaran mesin bensin adalah …..
a. 13,8 : 1
b. 14,2 : 1
c. 14,7 : 1
d. 15,0 : 1
3. Urutan proses pembakaran bahan bakar diesel di dalam silinder secara berurutan yang benar adalah ..
a. Pembakaran tunda, rambatan api, pembakaran langsung, dan pembakaran lanjutan
b. Pembakaran langsung, pembakaran tunda, rambatan api, dan pembakaran lanjutan
c. Pembakaran tunda, pembakaran lanjutan, pembakaran langsung, dan rambatan api
d. Pembakaran langsung, pembakaran tunda, rambatan api, dan pembakaran lanjutan
4. Berdasarkan hasil uji emisi motor bensin, diperoleh bahwa campuran bahan bakar dan oksigen terlalu kurus. Ini berarti …..
a. AFR < 14,7
b. AFR = 14,7
c. AFR > 14,7
d. AFR ≠ 14,7
5. Proses pembakaran motor bensin dan diesel terjadi pada saat …..
a. Akhir langkah isap
b. Akhir langkah kompresi
c. Awal langkah kompresi
d. Awal langkah buang

IPK 2: Menelaah prinsip pembakaranmotorbensindan diesel
1. Prinsip kerja Motor bakar yaitu :
a. Intake-Compression-Combustion-Exhaust
b. Carburator-Compression-Combustion-Exhaust
c. Intake-Engkol-Combustion-Exhaust
d. Intake-Compression-Poros-Exhaust
e. Intake-Compression-Combustion-Bakar

2. Sebuah mesin dikatakan mesin dengan siklus 4 langkah adalah . . . .
a. Satu siklus terdapat 2 kali langkah piston , 2 ke atas dan 2 ke bawah. Sehingga dalam satu siklusnya tercapai dalam 2 putaran poros engkol.
b. Satu siklus terdapat 4 kali langkah piston , 3 ke atas dan 1 ke bawah. Sehingga dalam satu siklusnya tercapai dalam 2 putaran poros engkol.
c. Satu siklus terdapat 4 kali langkah piston, 2 ke atas dan 2 ke bawah. Sehingga dalam satu siklusnya tercapai dalam 2 putaran poros engkol.
d. Satu siklus terdapat 2 kali langkah piston , 1 ke atas dan 1 ke bawah. Sehingga dalam satu siklusnya tercapai dalam 2 putaran poros engkol.
e. Satu siklus terdapat 2 kali langkah piston , 1 ke atas dan 1 ke bawah, dicapai dalam 1 putaran poros engkol


3. Pembakaran pada motor diesel terjadi pada saat posisi piston :
a. Awal langkah kompresi
b. Awal langkah isap
c. Akhir langkah kompresi
d. Akhir langkah isap
e. Awal langkah buang

4. Terjadinya pembakaran dalam motor diesel disebabkan oleh :
a. Percikan api pada busi (spark plug)
b. Percikan api pada busi pijar (glow plug)
c. Semprotan bahan bakar oleh nosel
d. Udara yang dihisap ke dalam silinder saat langkah hisap piston
e. Tekanan udara saat kompresi yang mampu membakar bahan bakar saat diinjeksikan

5. Bila udara masuk ke dalam system bahan bakar diesel, mengakibatkan :
a. Penggunaan bahan bakar menjadi lebih hemat
b. Motor susah hidup, karena udara menghambat aliran bahan bakar
c. Motor mudah hidup, karena udara ikut mendorong aliran bahan bakar
d. Penggunaan bahan bakar tidak terpengaruh
e. Penggunaan bahan bakar menjadi lebih boros

IPK 3: Menggunakan mistar geser
1. Berapakah hasil pembacaan pengukuran dengan mistar geser dibawah ini :






a. 40,40 mm b. 46,40 mm
c. 44,40 mm d. 40,50 mm

2. Urutan yang benar dalam penggunaan jangka sorong adalah :
a. Sewaktu mengukur usahakan benda yang diukur sedekat mungkin dengan skala utama. Pengukuran dengan ujung gigi pengukur menghasilkan pengukuran yang kurang akurat.
b. Tekanan pengukuran jangan terlampau kuat, karena akan menyebabkan terjadinya pembengkokan pada rahang ukur maupun pada lidah pengukur kedalaman. Jika sudah pas, kencangkan baut pengunci agar rahang tidak bergeser, tetapi jangan terlalu kuat karena akan merusak ulir dari baut pengunci.
c. Bersihkan jangka sorong dan benda yang akan diukurnya sebelum melakukan pengukuran
d. Pastikan skala nonius dapat bergeser dengan bebas.
e. Pastikan angka "0" pada kedua skala bertemu dengan tepat.
f. Dalam membaca skala nonius upayakan dilakukan setelah jangka sorong diangkat keluar dengan hati-hati dari benda ukur.
g. Tempatkan jangka sorong tegak lurus dengan benda yang diukur.

a. c – d – e – a – g – b - f b. d – e – a – g – b – f - c
c. a – b – c – d – e  - f - g d. b – c – d – e  - f – g – a
3. Pada Gambar dibawah, no 4 menunjukan :









a. Skala nonius inchi b. Skala utama cm
c. Skala nonius cm d. Skala utama inchi


4. Pada pengukuran dimater silinder  menggunakan beberapa alat ukur salah satunya adalah mistar geser.  Hasil pengkuran dengan mistar geser digunakan untuk :
a. Mengkalibrasi bore gauge b. Menentukan micrometer yang akan digunakan
c. Mengkalibrasi micrometer d. Menentukan silinder yang akan diukur
5. Selain dalam pengukuran diameter silinder, manakah lagi pengkuran komponen dalam perawatan dan perbaikan otomotif yang menggunakan mistar geser atau jangka sorong, kecuali :
a. Penyetelan ketinggian kanvas rem tromol b. Memeriksa ketebalan kanvas rem
c. Memeriksa Ketebalan pad d. Mengukur diameter batang kemudi

IPK 5: Menggunakan Engine Tuner
1. Engine tuner pada motor bensin konvensional, dapat digunakan untuk mengukur…
a. Sudut dwell, putaran mesin, celah platina
b. Sudut dwell, saat pengapian, tegangan baterai
c. Putaran mesin, kondisi busi, tegangan baterai
d. Saat pengapian, kondisi busi, celah platina
e. Putaran mesin, celah platina, saat pengapian

2. Gambar di bawah ini menunjukkan kondisi pengukuran …
a. Tegangan baterai
b. Sudut dwell
c. Putaran mesin
d. Timing pengapian
e. Hambatan





3.










Berapakah hasil pengukuran sudut dwell pada mesin 4 silinder di atas ?
a. 64o
b. 32o
c. 24o
d. 48o
e. 44o

4. Prosedur pemeriksaan sudut dwell dengan menggunakan engine tuner pada mesin 3 silinder :
1) Nyalakan mesin
2) Letakkan kabel + dan – engine tuner pada baterai
3) Letakkan check kabel engine tuner pada terminal + coil
4) Arahkan selector pada posisi DCV
5) Arahkan selector pada silinder 3
Pernyataan yang tepat dari prosedur di atas adalah …
a. 1,2,4
b. 2,3,5
c. 1,2,5
d. 2,4,5
e. 1,2,3

5. Prosedur pemeriksaan saat pengapian dengan menggunakan engine tuner :
1) Arahkan timing light pada pulley/ fly wheel penanda pengapian
2) Nyalakan mesin
3) Pasang kabel + dan – engine tuner pada baterai
4) Pasang klem timing light pada kabel busi silinder 1 (panah mengarah ke busi)
5) Baca saat pengapian
Urutan pemeriksaan yang tepat adalah …
a. 1 – 2 – 3 – 4 – 5
b. 3 – 2 – 4 – 1 – 5
c. 2 – 4 – 3 – 5 – 1
d. 4 – 3 – 2 – 1 – 5
e. 2 – 3 – 4 – 1 – 5


IPK 6:Menggunakan multitester
1. Untuk menggukur tahanan, arah range selector switch di putar  kearah….
A. Posisi Ω (Ohm)
B. Posisi ACV (Volt AC)
C. Posisi DCV (Volt DC)
D. Posisi DCmA (miliampere DC)

2. Ukurlah tegangan baterai mobil menggunakan multi tester, putar range selector switch yang paling tepat adalah….
A. Posisi DCV 2,5 VΩ
B. Posisi DCV 10 V
C. Posisi DCV 50V
D. Posisi DCV 250 V

3. Bagian multitester yang digunakan untuk mengatur jarum penunjuk pada posisi nol pada saat mengukur tahanan adalah ….
A. Zero Adjust Screw
B. Zero Ohm Adjust Knob
C. Range Selector Switch
D. Polarity Selector Switch









4. Berapakah hasil pengukuran gambar di bawah ini

Jika arah jarum di putar ke posisi 250 ACV
A. 220 ACV
B. 240 ACV
C. 220 DCV
D. 240 DCV

5. Berapakah hasil pengukuran gambar di bawah ini

Jika arah jarum di putar ke posisi 10 DCV
A. 8,8 ACV
B. 240 ACV
C. 44 DCV
D. 8,8 DCV
IPK7: Mengidentifikasi potensi bahaya kebakaran saat tune up mesin
1. Sebelum melakukan kegiatan tune up, hal apa yang dikerjakan terlebih dahulu, kecuali... (C1.A)
a. Melepas kabel baterai
b. Memakai wear pack
c. Memeriksa tekanan ban
d. Memanaskan mesin

2. Saat melakukan tindakan pekerjaan tune mesin, terjadi loncatan bunga api,tindakan apa yang perlu dilakukan (C.4.C)
a. Melepas Kabel baterai masih terpasang
b. Menyiram dengan air
c. Menjauhkan benda yang mudah terbakar
d. menghindar
3. Dibawah ini hal yang perlu jadi hatikan untuk keselamatan dalam pekerjaan teknik otomotif (C.4.B), kecuali
a. Manusia
b. Alat kerja
c. Benda kerja
d. konsumen

4. Kecelakaan sering terjadi disebabkan karena, kecuali
a. Tidak mematuhi peraturan tentang keselamatan kerja
b. Pekerja tidak tahu cara pengoperasian alat
c. Tidak focus dalam bekerja
d. Lingkungan kerja

5. Selama pelaksanaan tune up mesin, hal yang perlu dihindari adalah, kecuali (C3.B)
a. Bahan bakar tumpah
b. aliran listrik mobil
c. air baterai tumpah
d. air pendingin kurang
IPK8: Menelaah karakteristik dan penerapan rangkaian seri pada sistem kelistrikan otomotif
Soal
1.Peralatan listrik digunakan pada banyak bagian dari kendaraan, dan memberikan fungsi yang beragam. Saat listrik mengalir melalui resistor, ia akan mempengaruhi resistor dan dapat memberikan sejumlah fungsi. Peralatan listrik menggunakan fungsi fungsi tersebut sesuai dengan tujuannya dengan mengubah listrik menjadi kerja. Adapun fungsi -fungsi listrik pada bagian kendaraan adalah……. Kecuali:
a. Fungsi penghasil panas
b. Fungsi pencahayaan
c. Fungsi Magnetis
d. Fungsi tahanan

2.

Dari gambar rangkain seri diatas, jumlah total tahanan yang melalui rangkaian seri diatas adalah….
a. 12 Ω
b. 1,02 Ω
c. 1 Ω
d. 6Ω

3. Diketahui: Tiga buah kumparan masing – masing 75 Ohm dihubungkan  pararel dengan 150 Volt.    Berakah arus total dan tahanan total rangkaiannya










a. 6 A  dan 25Ω
b. 2A dan 25Ω
c. 6 A dan 75 Ω
d. 2A dan 75 A


4. Ketika siswa membuat rangkaian seri pada empat  buah bola lampu dimana  R1= 3 Ω, R2= 4 Ω, dan R3 = 3 Ω dan R4 = 2 Ω  yang dihubungkan dengan sumber baterai 12 V. Berapakan turunya tegangan (Drop tegangan) saat aliran listrik melalui R1
a. 3 V
b. 6 Ω
c. 12Ω
d. 2Ω


5. Hubungan antara arus listrik , tahanan dan beda potensial adalah…..
a. Kuat arus berbanding lurus dengan tahanan berbanding terbalik dengan tegangan
b. Tegangan berbanding terbalik dengan tahanan dan kuat arus
c. Kuat arus berbanding lurus dengan tegangan dan berbanding terbalik dengan tahanan
d. Tahanan mengakibatkan arus menambah tegangan

IPK 9: Menelaah karakteristik dan penerapan komponen elektronik pada sistem kelistrikan otomotif

1. Untuk melawan fluktuasi arus yang melewatinya adalah fungsi dari ................
a. Induktor
b. Dioda
c. Transistor
d. SCR

2. Dibawah ini yang bukan merupakan fungsi listrik pada bagaian kendaraan adalah ............
a. Fungsi penghasil panas
b. Fungsi magnetis
c. Fungsi pengisian
d. Fungsi pencahayaan

3. Dari penerapan hukum Ohm antara I, E dan R terdapat hubungan .................
a. Penurunan resistensi menaikkan jumlah arus
b. Penurunan resistensi menurunkan jumlah arus
c. Kenaikan voltage menurunkan jumlah arus
d. Kenaikan voltage mengurangi jumlah arus

4. Hitung berapa penurunan tegangan pada R1 apabila terdapat 2 buah lampu mobil 48 Watt yang dirangkai secara seri
a. 3 Ohm
b. 6 Ohm
c. 9 Ohm
d. 12 Ohm

5. Alternator merupakan komponen mobil yang memanfaatkan sirkuit elektrik pada fungsi
a. Pengisian
b. Magnetis
c. Perpindahan listrik
d. Penghasil listrik

IPK 10: Menginterprestasikan hasil pemeriksaan menggunakan Radiator Tester
1. Pembukaan minimum katup tekan  pada tutup Radiator adalah..
a. 0,6 kg/cm2
b. 0,7 kg/cm2
c. 0,8 kg/cm2
d. 0,9 kg/cm2

2. Tekanan untuk memeriksa kebocoran pada sistem pendingin adalah
a. 1,0 kg/cm2
b. 1,2 kg/cm2
c. 1.5 kg/cm2
d. 2,0 kg/cm2

3. Gambar di samping menunjukkan pemeriksaan
a. Tutup radiator
b. Kebocoran pada sistem pendingin
c. Radiator
d. Saluran by pass

4. Jika  tekanan pada tutup radiator melebihi spesifikasi
Maka mengakibatkan…
a. Selang karet mengembung
b. Pompa tidak bekerja
c. Suhu mesin menurun
d. Radiator pecah

5. Alat yang di gunakan untuk memeriksa tutup radiator disebut
a. Radiator  meter
b. Multi tester
c. Radiator cup tester
d. Compression tester

IPK  11 :Menentukan minyak pelumas yang tepat
Contoh soal
1. Minyak pelumas yang cocok digunakan untuk mesin bensin adalah oli dengan kode …
A. Oli dengan kode S (SA, SB, SC…)
B. Oli dengan kode C (CA, CB, CC …)
C. Oli dengan kode G (G1, G2, G3 …)
D. Oli dengan kode F (F1, F2, F3 …)

2. Oli pelumas yang umum digunakan untuk mesin kendaraan adalah oli dengan tingkat kekentalan …
A. SAE 10
B. SAE 30
C. SAE 50
D. SAE 90

3. Berikut ini hal-hal yang harus diperhatikan dalam memilih oli mesin antara lain …
A. Viskositas oli
B. Jumlah oli
C. Merk oli
D. Pabrik pembuat oli

4. Kesalahan dalam penggantian oli mesin bensin dengan oli mesin diesel bisa mengakibatkan …
A. Kerja mesin menjadi lebih ringan
B. Suara mesin berisik/kasar
C. Kerja mesin menjadi lebih berat
D. Hemat bahan bakar

5. Jenis oli yang maksimal 70% base-oilnya merupakan base-oil mineral sedangkan selebihnya base oil sintetik adalah oli jenis
A. Oli sintetis
B. Oli semi sintesis
C. Oli mineral
D. Oli multigrade


12. Menelaah dampak kurang pemeliharaan sistem pelumas pada mesin
1. Proses yang harus dilakukan pada saat akan memasang filter oil yang baru adalah ……
a. Lakukan dengan berhati-hati menggunakan tangan sampai kencang
b. Oleskan sedikit oli di oil seal filter oli dan kencangkan menggunakan tangan dengan hati-hati
c. Isi oli mesin ke dalam filter oli dan kencangkan menggunakan tangan dengan hati-hati
d. Langsung dipasang saja dan dikencangkan dengan kunci filter oli

2. Jika lampu indikator oli pada panel dashboard menyala setelah mesin dihidupkan akibat penggantian oli mesin dan filter oli, maka kemungkinan terjadi kerusakan pada …..
a. Filter oli jelek
b. Oli mesin terlalu kental
c. Oil pump sudah lemah
d. Oli mesin terlalu encer

3. Viscositas oli multigrade SAE 5W-30, ini menandakan bahwa …..
a. Oli mesin tersebut pada saat panas atau dingin kekentalannya 5
b. Oli mesin tersebut pada saat atau dingin kekentalannya 40
c. Oli mesin tersebut pada saat dingin kekentalannya 40, dan panas kekentalannya 5
d. Oli mesin tersebut pada saat dingin kekentalannya 5, dan panas kekentalannya 30

4. Danu membeli oli mesin SAE 10W-40 API service SM/CH, maka oli tersebut cocok digunakan pada mesin mobil …..
a. Mobil bensin
b. Mobil diesel
c. Mobil bensin dan mobil diesel
d. Tidak boleh digunakan pada kedua mobil itu

5. Pengukuran celah yang harus dilakukan pada saat membongkar pompa oli, kecuali …..
a. Antara rotor penggerak dengan rotor yang digerakkan
b. Antara rotor yang digerakkan dengan body
c. Antara body dengan kedua rotor
d. Antara rotor penggerak dengan body

IPK 13: Menelaahmekanismekatup
1. Pada saat melakukan engine Tune up, dalam melakukan penyetelan celah katup yang diijinkan adalah pada saat mesin langkah . . . .
a. Akhir Langkah isap
b. Akhir Langkah buang
c. Akhir Langkah usaha
d. Akhir Langkah kompresi

2. Tekanan kompresi di dalam ruang bakar sangat dipengaruhi oleh penyetelan celah katup. Celah katup terlalu renggang ataupun terlalu rapat akan mengakibatkan tenaga juga terjadi perubahan. Maka dalam melakukan perawatan, rata-rata celah katup yang benar untuk type cub adalah . . . .
a. 0,2 – 0,5 mm
b. 0,02 – 0,05 mm
c. 0,3 – 0,7 mm
d. 0,03 – 0,09 mm

3. Di bawah ini yang bukan merupakan Mekanisme katup adalah.
a. BOHC (Bubble Over Head Camshaft)
b. OHV (Over Head Valve)
c. OHC (Over Head Camshaft)
d. DOHC (Double Over Head Camshaft)

4. Apabila katup hisap dan katup buang tertutup, dan piston bergerak dari TMA ke TMB maka langkah ini disebut . . . .
a. Kompresi
b. Buang
c. Hisap
d. Usaha

5. Mekanisme penggerak katup yang menggunakan timing belt memiliki kerugian yaitu......
a. Suara berisik
b. Tidak perlu perawatan
c. Tidak perlu penggantian
d. Kemungkinan putus saat mesin hidup bisa terjadi

IPK 14: Menginterprestasikan hasil pengukuransudutdweeldan prosedurmengatasinya
1. Diketahui sebuah motor bensin 4 langkah 4 silinder, berapakah sudut dwell jika toleransinya (±) 4⁰
a. 52⁰ - 56⁰ poros cam distributor b. 54⁰ - 58⁰ poros cam distributor
c. 56⁰ - 60⁰ poros cam distributor d. 50⁰ - 58⁰ poros cam distributor

2. Keausan kontak platina yang lebih cepat dari semestinya dikarenakan :
a. Sudut dwell besar b. Sudut dwell tidak ada
c. Sudut dwell kecil d. Vacum advancer rusak

3. Pernyataan di bawah ini yang benar adalah………..
a. semakin besar celah platina maka semakin besar sudut dwell
  b. semakin besar celah platina maka semakin kecil sudut dwel
c. semakin besar sudut dwell maka semakin kecil saat penutupan platina d. semakin besar sudut dwell maka semakin besar saat penutupan platina

4. Jika arus primernya hanya mengalir dalam waktu yang singkat, maka kemagnetan di ignition coil khusunya kumparan primer tidak dapat maksimal, sehingga induksi tegangan tinggi yang dihasilkan juga tidak optimal. Kemampuan engapian akan kecil, dan mobil akan sulit dihidupkan
a. Celah busi kecil b. Celah busi besar
c. Sudut dwell besar d. Sudut dwell kecil

5. Urutan pemeriksaan sudut dwell yang benar adalah :
a. Baca besar sudut dwell pada dwell tester. Dan cocokkan dengan spesifikasi yang ada.
b. Putar selector pemilih jumlah silinder, sesuaikan dengan jumlah silinder mesin mobil yang anda periksa.
c. Pastikan celah platina sudah tepat menurut anda, jika belum silahkan setel terlebih dahulu. Kira-kira celahnya 0,40 mm.
d. Hidupkan mesin, kemudian pasang dwell tester
e. Jika sudah sesuai, lepaskan kembali kabel yang dihubungkan tadi. Jika belum sesuai dengan spesifikasi, lepaskan kabel dwell tester dari baterai, massa, dan minus koil, kemudian matikan mesin dan stel sudut dwell dengan cara merubah celah platina

a. c – d – b – a - e b. b – a – e – c – d
c. d – b – a – e – c d. a – e – c – d – b
IPK 17: Menelaah penyetelan karburator
Contoh soal :
1. Pada saat kendaraan dalam kondisi stasioner atau idling komponen yang befungsi untuk mengatur campuran udara dan bahan bakar dengan cara menutup dan membuka saluran idle adalah ….
A. Slow Jet Adjusting Screw
B. Idle Bleeder Adjusting Screw
C. Economizer Jet
D. Idle Mixture Adjusting Screw
2. Perhatikan peryataan berikut :
1. Hentikan proses pembleedingan.
2. Pasang kembali pipa bahan bakar.
3. Posisikan ujung pipa dari pompa pada keadaan lebih tinggi.
4. Amati sampai bahan bakar mengalir dengan normal.
5. Putar/gerakkan pompa bahan bakar.
6. Lepaskan pipa bahan bakar yang menuju ke karburator.

Pernyataan diatas merupakan proses pemeliharaan sistem pemasukan bahan bakar akibat terjadinya vapour lock/penyumbatan uap, urutan yang benar adalah ...
A. 6 – 3 – 5 – 1 – 4 – 2
B. 6 – 3 – 5 – 4 – 1 – 2
C. 3 – 6 – 5 – 4 – 2 – 1
D. 3 – 6 – 5 – 2 – 4 – 1

3. Sistem yang berfungsi menutup aliran bahan bakar dari slow port sehingga konsentrasi CO dan HC pada gas buang akibat campuran yang gemuk dapat diturunkan adalah …
A. Emission control system
B. Vacuum solenoid valvesystem
C. Decelaration fuel cut off system
D. Positive crankcase ventilation

4. Jika λ kurang dari satu artinya campuran udara dan bahan bakarnya……….
A. Campuran kaya
B. Campuran ekonomis
C. Campuran kurus
D. Campuran ideal
5. Apa akibatnya bila kita menyetel pelampung terlalu ekstrem tinggi ….
A. Bensin tidak bisa masuk ke karburator
B. Bensin langsung mengalir dari nosel utama
C. Bensin tidak bisa terisap karburator
D. Bensin masuk ke dalam pelampung
IPK 19: Menelaah pemeriksaan dan penyetelan injector
1. Dari gambar disamping, apa fungsi yang ditunjukan huruf “A”..



a. Pompa injeksi
b. Pipa bahan bakar
c. Valve holder
d. Injector
JawabanD (C1. A)



2. Apabila saat penginjeksian terlambat, maka penyetelan dilakukan dengan cara..
a. Pompa injeksi diputar serah putaran poros pompa injeksi
b. mengeser rumah pompa injeksi berlawanan dengan putaran poros pompa injeksi
c. Membuka delivery valve dan melepas katup delivery
d. Menghidupkan engine dan melonggarkan baut pengunci pompa injeksi

Jawaban mengeser rumah pompa injeksi berlawanan dengan putaran poros pompa injeksi(C2.C)
3. Langkah yang pertama dilakukan untuk penyetelan saat penginjeksian adalah
a. Memanaskan engine
b. Memastikan tanda pada pompa lurus dengan tanda pada mesin
c. Memastikan tanda pada pompa berada sebelum tanda pada mesin
d. Keluarkan udara dari sistem bahan bakar
Jawaban Pastikan tanda pada pompa lurusdengan tanda pada mesin (C3.C)
4. Konsumsi bahan bakar motor diesel boros namun tidak seiring dengan tenaga  yang dihasilkan, disebabkan oleh?
a. Bahan bakar kotor
b. Tersumbat saringan bahan bakar
c. Plunyer aus
d. Waktu Penginjeksian bahan bakar tidak tepat
Jawaban Waktu Penginjeksian bahan bakar tidak tepat (C4.A)
5. Fungsi injector sebagai pengabutan, fungsi ini tidak berjalan dengan baik disebabkan karena..
a. Tekanan bahan bakar yang masuk ke ruang bakar dibawah standar minimum
b. Bahan bakar tercampur air
c. Tekanan bahan bakar yang masuk diatas standar
d. Injector tersumbat
Jawaban Tekanan bahan bakar yang masuk ke ruang bakar dibawah standar minimum (C5.C)

IPK: 22 Menelaah prinsip kerja transmisi manual
1.   Komponen mesin yang berfungsi untuk mengatur kecepatan pemindahan tenaga dari mesin ke roda adalah…
a. Kopling
b. Transmisi
c. Gardan
d. Propeller shaft

2. Untuk memudahkan perpindahan gigi transmisi pada saat mesin hidup, maka pada transmisi dipasangkan komponen
a. syinchromesh
b. shift fork
c. gear transmission
d. shift lingkage

3. Perhatikan  gambar di samping ,
gigi percepatan 3 di tunjukkan pada huruf…
a. A
b. G
c. F
d. D

4. Berikut ini yang bukan termasuk mekanisme  pengoperasian transmisi  adalah…
a. Sistem pemindahan  langsung
b. Sitem pemindah gigi pada kemudi
c. Menggunakan kabel baja elastis
d. Sistem pemindahan  tidak  langsung

5. Arah panah di samping merupakan aliaran
Tenaga pada gigi percepatan
a. 3
b. 4
c. 5
d. N


IPK 23: Menelaah prinsip kerja transmisi otomatis
1. Terjadi sentakan pada saat perpindahan gigi awal pada transmisi matic, maka gejala kerusakan diakibatkan ……
a. Jumlah oli matic kurang dari F
b. CV-Joint pada roda depan aus
c. Universal joint poros propeller rusak
d. Kebocoran pada solenoid pressure

2. Agar kampas kopling pada transmisi matic tetap awet, maka yang perlu diperhatikan dalam perawatannya adalah …..
a. Sistem pendingin mesin harus selalu baik
b. Oli mesin harus selalu diperhatikan penggantiannya
c. Filter oli mesin diganti setiap 10.000 km
d. Oli matic selalu diganti 1 tahun sekali

3. Mesin mobil tidak mau distater, setelah dicek tegangan baterai, sistem kelistrikan,  dan motor stater bagus. Maka kemungkinan kesalahan dikarenakan …..
a. Posisi tuas gigi di N atau P
b. Posisi tuas gigi di R
c. Lampu MIL menyala
d. Pedal kopling tidak diinjak

4. Pada saat memanaskan mobil matic, posisi tuas gigi harus pada posisi N dengan tujuan agar …..
a. Agar mobil tidak dapat berjalan sendiri
b. Agar rem mobil tidak panas
c. Agar kopling fluida berputar dengan ringan
d. Agar bushing pompa oli tidak mudah rusak

5. Perawatan berkala pada transmisi matic yang tepat adalah …..
a. Melakukan penggantian oli setiap 20.000 km dengan oli ATF
b. Melakukan penggantian oli setiap 20.000 km dengan oli power steering
c. Melakukan penggantian oli setiap 20.000 km dengan oli SAE 90
d. Melakukan penggantian oli setiap 20.000 km dengan oli SAE 10
IPK 24: Menelaah prinsip kerja sistem kemudi
1. Sebutkan nama dari no 1,3,5 pada gambar dibawah ini







a. Steering wheel, Steering gear, Idle arm
b. Steering coloumn, Steering wheel, Steering gear
c. Steering gear, Steering coloumn, Steering wheel
d. Tie rod, Steering wheel, Steering gear


2. Dengan adanya steering gear box, maka berarti terjadi perubahan
a. gerak dari translasi  ke translasi
b. gerak dari rotasi ke rotasi
c. translasi ke rotasi
d. rotasi ke translasi

3. Urutan komponen system kemudi yang menggunakan jenis rak and pinion adalah sbb:
a. poros roda kemudi- roda kemudi- tie rod- spindle- pinion- rak
b. spindle- poros kemudi- roda gigi rak pinion- tie rod- roda kemudi
c. Roda kemudi- poros kemudi- roda gigi pinion- rak- tie rod- spindle
d. rak- pinion- roda kemudi- poros kemudi- tie rod- spindle

4. Merupakan system komponen kemudi yang berfungsi sebagai penghubung untuk memindahkan tenaga putar dari steering wheel keroda depan disebut
a. Steering lingkage
b. Power steering
c. Steering column
d. Steering column and shaft

5. Gambar dibawah ini adalah system kemudi model :

a. Sistim kemudi model Rack dan pinion
b. Sistim kemudi model Rock
c. Sistim kemudi model manual
d. Sistem kemudi model otomatis

IPK 25: Menelaahprinsipkerjasistem rem
1. Komponen rem yang berfungsi mengubah gerak pedal rem ke dalam tekanan hidrolik adalah :
a. Booster rem b. Silinder roda
c. Master selinder d. Kaliper

2. Pada saat diinjak, pedal rem terasa dalam. Hal ini disebabkan oleh ..............
a. Kanvas rem sudah tipis b. Rem masuk angin
c. Ada kebocoran minyak rem d. Booster rem rusak

3. Pada saat mengganti sepatu rem, maka pekerjaan pertama yang dilakukan adalah ......
a. Mendongkrak mobil b. Memasang jack stand / penyangga
c. Melonggarkan baut roda d. Melepas roda

4. Komponen pada rem yang berfungsi untuk melipat gandakan daya penekanan pedal rem, sehingga pengemudi tidak memerlukan penekanan pedal rem yang kuat adalah.......

a. Master selinder b. Booster rem
c. Selinder roda d. Backing plate

5. Jika pada rem hidrolik kemasukan udara, maka tindakan yang dilakukan pada rem tersebut adalah ...........
a. Membiarkan karena akan angin akan keluar sendiri b. Melakukan pengukuran tebal kanvas rem
c. Melakukan bleeding d. Melakukan overhaul rem

IPK 28: Menelaah pemeriksaan sistem penerangan, tanda dan pengaman
Contoh soal :
1. Penyebab lampu tanda belok menyala namun tidak berkedip adalah ..
A. Fuse putus
B. Flasher rusak
C. Bola lampu putus
D. Relai rusak

2. Berikut ini yang tidak termasuk peralatan yang untuk memeriksa kerusakan pada sistem kelistrikan adalah …
A. Jumper wire
B. Test lamp
C. AVO meter
D. Timing light

3. Prosedur pemeriksaan dengan menggunakan test lamp sebagai berikut.
1. Pastikan saklar pada posisi ON
2. Hubungkan penjepit dari tes lamp dengan negatip batere/ground
3. Pastikan bahwa baterai dalam kondisi baik
4. Hubungkan colok tes lamp pada terminal sekring, jika lampu tes menyala berarti ada kontinuitas antara positip batere dengan kaki depan sekring jika lampu tidak nyala berarti jaringan kabel antara positip batere dengan kaki sekring terputus.
Urutan pemeriksaan yang benar adalah …
A. 1,2,3,4
B. 1,3,4,2
C. 3,1,2,4
D. 2,3,4,1

4. Cara melakukan pemeriksaan komponen sistem pengaman kelistrikan sekering secara visual adalah ..
A. Dengan melihat kondisi bimetalnya
B. Mengukur besar tahanan sekering
C. Dengan menggunakan arus listrik
D. Dengan menggunakan test lamp

5. Berikut ini yang bukan penyebab membesarnya nilai tahanan adalah …
A. Hubungan singkat
B. Terdapat korosi pada sambungan
C. Sirkuit kelistrikan terbuka
D. Kontak sakelar yang tidak baik
IPK: 33Mendiagnosis penyebab kerusakan blok selinder dan mekanisme engkol
1. Jika pada  mesin bensin tidak bertenaga dan  knalpot mengeluarkan asap putih, maka kemungkinan kerusakan komponen yang terjadi adalah..
a. Keausan  pada  kepala selinder
b. Keausan antara dinding blok selinder dengan ring piston
c. Poros engkol
d. Keausan  pena piston

2. Yang tidak termasuk dalam pemeriksaan blok selinder adalah….
a. Goresan pada dinding blok selinder
b. Retakan  dan  kebocoran  pada sumbat
c. Kerataan permukaan blok selinder
d. Keausan  kepala selinder

3. Gambar poros engkol di samping menunjukkan pemeriksaan
a. kelonjongan  poros engkol
b. Ketirusan poros engkol
c. Keausan bantanlan poros
d. Ketirusan bantalan poros

4. Plastik gauge di gunakan untuk mengukur..
a. kelonjongan  poros engkol
b. Ketirusan poros engkol
c. Keausan bantanlan poros
d. Celah minyak bantalan poros

5. Batas maksimum kelonggaran aksial  pada poros engkol adalah
a. 0.3 mm
b. 0.4 mm
c. 0.5 mm
d. 0.6 mm
IPK 34. Menganalisa penyebab kerusakan mekanisme katup dari bentuk keausan
1. Mesin dengan sistem mekanisme katup DOHC Lifter dapat menyala tetapi pincang sedangkan sistem pengapiannya bagus. Langkah yang tepat untuk mendapatkan permasalahannya yaitu dengan…..
a. Mengecek kompresi
b. Mengecek coil
c. Mengecek tekanan bahan bakar
d. Mengecek warna hasil pembakaran pada busi

2. Penyebab dari celah katup yang rapat akibat pemakaian disebabkan oleh …..
a. Daun katup sudah aus
b. Cam lobe sudah aus
c. Rocker arm sudah aus
d. Pegas katupnya sudah lemah

3. Knalpot mobil mengeluarkan asap biru, hal ini disebabkan adanya kerusakan pada komponen…..
a. Ring kompresi
b. Oil seal katup
c. Packing kepala silinder
d. Oil seal cam shaft

4. Hasil pengukuran kompresi pada mobil DOHC lifter diperoleh nilai 10 kg/cm3, kemudian dimasukkan oli beberapa milliliter ke lubang busi dan dilakukan pengukuran ulang diperoleh angka yang sama. Berdasarkan hasil itu maka dapat diambil kesimpulan bahwa kerusakan pada…..
a. Lifter/ shim aus
b. Cam shaft aus
c. Pegas katup lemah
d. Oil seal katup aus

5. Dari 16 katup pada mesin, diperoleh 1 buah katup yang celah katupnya selalu berubah ketika habis dilakukan penyetelan. Hal ini dikarenakan …..
a. Kepala katup aus
b. Penghantar katup sudah aus
c. Lifter/ shim sudah aus
d. Cam shaft sudah aus

IPK: 35 Menganalisapenyebab kerusakanmekanismekatup daribentukkeausan
1. Permukaan sudut katup pada motor bakar 4 langkah adalah sebesar
a. 38,50 – 40,50
b. 44,50  - 45,50
c. 40,50  - 41,50
d. 46,50  - 49,50

2. Salah satu tujuan celah katup buang dibuat lebih besar dari celah katup masuk adalah agar
a. Suaranya halus
b. Mudah membedakan ukuran celahnya
c. Tekanan kompresi tinggi
d. Katup buang tidak overheating

3. Katup dinamakan pada posisi overlapterjadi pada saat
a. Menjelang akhir langkah kompresi
b. Menjelang awal langkah kompresi
c. Menjelang akhir langkah buang
d. Menjelang akhir langkah usaha

4. Yang bukan penyebab kompresi rendah pada motor bakar adalah
a. Setelan katup tidak tepat
b. Katup choke tertutup
c. Gasket kepala silinder bocor
d. Ring piston aus

5. Ledakan dan detonasi yang terjadi pada motor bakar bisa disebabkan oleh
a. Mekanisme choke rusak
b. Katup terbakar
c. Gasket kepala silinder bocor
d. Busi rusak atau kotor

IPK 36: Menentukanpenyebab kerusakan system pelumas
1. Pada tabung oli terdapat tulisan SAE, apa yang dimaksud SAE tersebut
a. Society of Automotive Engineers, suatu lembaga yang memberikan standard untuk viskositas dari oli
b. Society of Automotive Engineers, suatu lembaga yang memberikan standard untuk kualitas dari oli berupa SH/CD
c. Society of Automatic Engineers, suatu lembaga yang memberikan standard untuk merek  dari oli
d. Society of Automatic Engineers, suatu lembaga yang memberikan standard untuk kualitas dari oli berupa SH/CD

2. Campuran udara bahan bakar dan uap oli mengalir ke udara bebas sehingga dapat mengurangi polusi  adalah fungsi dari ...
a. Saluran bypass b. Saringan oli
c. Exhause manifold d. Katup PVC

3. Apakah yang menyebabkan oli berwarna putih ….
a. Oli bercampur bensin dan penyebabnya ring piston aus b. Oli bercampur air hal ini disebabkan karena terjadi kerusakan pada paking silinder head
c. Oli bercampur air hal ini disebabkan karena terjadi keausan pada ring piston d. Oli bercampur kotoran dari mesin

4. Apa yang menyebabkan lampu indicator oli pada instrument  menyala pada saat idle dan mati pada saat di gas ….

a. Karena adanya kelebihan oli pada sistem pelumasan b. Karena pompa pada minyak pelumasan ada masalah
c. Karena temperature mesin masih dingin d. Karena viskositas oli sudah encer

5. Aliran minyak pelumas  pelumasan pada mesin adalah ....
a. Carter – filter – pompa – saluran pelumasan – komponen yang dilumasi – carter b. Carter – pompa – saluran pelumasan – komponen yang dilumasi – filter – carter
c. Carter – filter (strainer) – pompa – filter – saluran pelumasan – komponen yang dilumasi – carter d. Carter – pompa – saringan – saluran – komponen – filter – carter

46 Menentukangejala gangguan komponensistembahanbakar dieselpompainline
1. Syarat yang harus dipenuhi oleh system injeksi bahan bakar diesel adalah :
a. Menyaring bahan bakar dilakukan oleh filter bahan bakar.
b. Memompa bahan bakar agar tekanannya naik guna proses penginjeksian.
c. Menginjeksi atau menyemprotkan bahan bakar ke dalam ruang pembakaran di silinder mesin.
d. Semua Jawaban Benar
2. Pada sistim bahan bakar motor diesel yang mempunyai fungsi untuk menakar jumlah bahan bakar adalah
a. Injektor (nozzle)
b. Pompa injeksi (injecton pump)
c. Priming pump
d. Deliveri valve

3. Controll rack pada pompa injeksi in line bergeser untuk menggerakkan :
a. Barell agar berputar
b. Barell agar naik atau turun
c. Plunger pompa agar naik atau turun
d. Plunger agar berputar

4. Pada sistim bahan bakar motor diesel common rail yang memiliki peran untuk mengirimkan data-data ke masing-masing kontrol unit yang membutuhkanya, menerima signal dari sensor untuk beberapa sistim, mengurangi jumlah kabel pada kendaraan, meningkatan daya kerja sistim electronic adalah :
a. Injektor (nozzle)
b. Pompa injeksi (injecton pump)
c. CAN data BUS
d. Deliveri valve

5. Pada sistim bahan bakar motor diesel common rail terdapat piranti yang merupakan masukan semua data yang dibutuhkan oleh control unit untuk menghitung kebutuhan bahan bakar yang dibutuhkan engine sesuai kondisi dan pembebanan mesin diantaranya kecuali,
a. Injektor (nozzle)
b. Tekanan rail
c. Air flow sensor
d. Pedal gas

IPK 39 : Menelaah pemeriksaan komponen sistem pengapian elektronik
Contoh soal :
1. Komponen sistem pengapian elektronik yang berfungsi memutus dan menghubungkan arus melalui triggering signal pada kaki basis adalah…
A. Platina
B. Transistor
C. Kapasitor
D. CDI
2. Besarnya tahanan pada pemeriksaan pick up coil berikut adalah ..
A. 100 – 120 Ohm
B. 140 -180 Ohm
C. 200 – 240 Ohm
D. 240 -280 Ohm


3. Jika  oktan selector diputar kearah A seperti pada gambar dibawah ini hal ini berarti …

A. Saat pengapian akan maju
B. Saat pengapian akan mundur
C. Saat pengapian tidak berubah
D. Sudut dwell berubah
4. Dalam pemeriksaan pengapian IIA berikut, besarnya celah udara antara rotor dengan pickup coil adalah …

A. 0,2 – 0,4 mm
B. 0,3 – 0,5 mm
C. 0,4 – 0,6 mm
D. 0,5 – 0,7 mm

5. Periksa tegangan sumber (power sorce line ) dengan voltmeter, probe positif dihubungkan ke terminal positif ignition coil dan probe negative dihubngkan ke masa bodi pada igniter IIA seharusnya tegangannya adalah …
A. 3 V
B. 6 V
C. 9 V
D. 12 V
IPK 43: Menelaah actuator pada sistem bahan bakar bensin injeksi
1. Berikut ini merupakan actuator-actuator pada sistem EFI, kecuali....
      a. butterfly valve
      b. injector.
      c. ISC( Idle Speed Control).
       d.  Kontrol pompa bahan bakar
       e. ESA (electronik spark advancer)
2. Injektor yang kurang baik akan menyebabkan hal berikut ini, kecuali…..

        A.    performance engine kurang   
        B.    emisi menjadi tinggi
        C.    engine sulit starter
       D. konsumsi bahan bakar boros                                 
       E. pengapian yang buruk
3. Bagaimana ISC Valve menerjemahkan tegangan perintah dari ECU ?
         a.  ISC valve menggunakan induksi koil
         b. ISC valve menggunakan katup untuk mengatur diameter saluran idle, dengan demikian suplai udara bisa banyak dan sedikit
         c.  ISC valve menggunakan katup di muffler untuk mengtrol bahan bakar.
         d.  ISC valve menggunakan sensor kecepatan dan suhu, kemudian mengontrol debit bahan bakar
         e. ISC menghidup matikan  pompa bahan bakar

IPK 44: Identifikasi  penyebab gangguan sistem bahan bakar injeksi
1. Berikut ini yang tidak termasuk pada komponen injeksi bensin adalah
a. Katup star
b. Sensor udara
c. injektor
d. karburator

2. Komponen  sistem injeksi bahan bakar kontrol elektronik yang mendeteksi temperatur mesin adalah…
a. intake iar temperatur
b. throttle position sensor
c. water temperatur sensor
d. MAP sensor

3. Komponen  sistem injeksi bahan bakar kontrol elektronik yang bertugas mendeteksi campuran bahan bakar adalah..
a. air valve sensor
b. oxygen sensor
c. air flow meter
d. MAP sensor
   4.   
Dari gambar diatas A merupakan
a.fuel filter
b. main jet
c. temperatur regulator
d.water filter
e. valve
5. Regulator tekanan berfungsi untuk mengatur tekanan bahan bakar pada pipa deliveri agar tekanan tetap stabil. Besar tekanan bahan bakar diatur sebesar 2,3-2,6  kg/cm2.  Bila tekanan melebihi batas yang ditentukan maka.....

a. katup regulator tekanan akan membuka dan bahan bakar dialirkan ke tangki kembali.
b. mesin mati
c. mesin hidup
d.katup regulator tertutup
e. injector menyemprot
6. Apabila mesin EFI tidak mau hidup, sedangkan motor starter bekerja dengan baik maka penyebabnya seperti berikut ini kecuali
a. kebocoran udara dari intake/throtle bodi
b. sistem aliran bahan bakar tidak mengalir
c. MAP rusak/mengalami gangguan
d. Pencemaran pada 3-Way Catalic Converter
e. IAC dan ECT rusak
IPK 45. Menelaah sensor pada sistem bahan bakar bensin injeksi
1. Agar jumlah bahan bakar yang disemprotkan oleh injector sesuai jumlahnya dengan jumlah oksigen yang mengalir, maka sensor yang bertugas adalah ……
a. Water Temperatur Sensor
b. Oksigen Sensor (O2)
c. Mass Air Flow (MAF) Sensor
d. Manifold Absolute Pressure (MAP) Sensor

2. Pada mesin EFI menggunakan MAP Sensor, saat  digas akselerasi asap dari knalpot berwarna hitam pekat dan konsumsi bahan bakar sangat boros tetapi lampu MIL tidak menyala, maka penyebab kerusakan nya adalah …..
a. Penyemprotan injector tidak bagus
b. Busi sudah rusak
c. Selang manifold ke MAP sensor lepas
d. Ada udara palsu pada manifold

3. Yang bukan termasuk pengontrol sistem bahan bakar injeksi adalah ……
a. Idle Speed sensor (ISC)
b. Water Temperatur Sensor (WTS)
c. Mass Air Flow (MAF) Sensor
d. Camshaft Position (CMP) Sensor

4. Putaran mesin diatas 1000 RPM, konsumsi bahan bakar menjadi boros dan tenaga mesin berkurang tetapi lampu MIL tidak menyala. Permasalah seperti itu diakibatkan …..
a. Idle Speed (ISC) Sensor rusak
b. Koil ada yang sudah mati
c. Busi sudah rusak
d. Thermostat tidak terpasang di mesin

5. Komponen sistem bahan bakar injeksi yang sangat mempengaruhi jumlah bahan bakar yang disemprotkan injector adalah …..
a. Manifold Air Pressure (MAP) sensor
b. Throttle Body (TB)
c. Mass Air Flow (MAF) sensor
d. Water Temperatur Sensor (WTS)
       6.   Sensor yang berfungsi untuk  mendeteksi posisi piston pada langkah kompresi ......
a. MPS                                                 d. CMP
b. EFI                                                   e. ISC
c. ECT
     7. Pengontrol elektronik yang yang mengukur  temperatur pendingin mesin dengan sebuah thermistor adalah ..
A.    manifold pressure sensor
B.    air flow meter                                     
C. air temperature sensor 
D. water temperature sensor
  E. oxygen sensor
  8. Berikut pernyataan mengenai MAP (manifold Absolute Pressure) yang benar ........
a.  Ketika vakum manifold lebih rendah, MAP Sensor mengirimkan tegangan ke PCM/ECU ( Komputer ) lebih rendah
b. Ketika vakum manifold lebih rendah, MAP Sensor mengirimkan tegangan ke PCM/ECU ( Komputer ) lebih  tinggi
c.  Ketika vakum manifold lebih tinggi, MAP Sensor mengirimkan tegangan lebih rendah
d.  saat mesin idle ECU menggunakan data input dari MAP Sensor dan Sensor-sensor lainnya untuk mengkalkulasikan data dan mengirim jumlah bahan bakar lebih banyak untuk disemprotkan ke masing-masing silinder
e. saat mesin mendapat beban ECU menggunakan data input dari MAP Sensor dan Sensor-sensor lainnya untuk mengkalkulasikan data untuk mengirimkan jumlah bahan bakar lebih sedikit untuk disemprotkan ke masing-masing silinder

IPK 47 Menentukan gejala gangguan padainjektor
1. Untuk memperbaiki mutu pengabutan menjadi lebih halus, maka dilakukan dengan jalan :
a. Menambah lubang pada ujung nosel b. Menaikan tekanan pengabutan
c. Menurun tekanan pengabutan d. Mengganti nosel

2. Menetesnya bahan bakar di ujung nosel pada akhir injeksi disebabkan oleh :

a. Bahan bakar yang tidak sesuai b. Tekanan pompa injeksi terlalu tinggi
c. Tekanan pompa injeksi terlalu rendah d. Pegas penekan jarum nosel lemah

IPK 50 : Menganalisa kerusakan berdasarkan system bahan bakar injeksi diesel berdasarkan hasil uji emisi gas buang motor diesel
Contoh soal :
1. Hasil pemeriksaan menunjukan temperature gas buang pada mesin diesel tinggi dan efisiensi panas turun, hal ini disebabkan oleh …
A. Pembakaran lanjut terlalu lama
B. Pembakaran lanjut terlalu singkat
C. Terlalu banyak solar yang diinjeksikan
D. Terlalu banyak Oksigen yang masuk
2. Jika asap dengan warna hitam pekat keluar dari knalpot mesin diesel, hal ini disebabkan oleh …
A. Injector kotor
B. Bahan bakar terlalu sedikit
C. Kompresi tinggi
D. Filter bahan bakar kotor
3. Yang harus dilakukakan jika mesin diesel mengeluarkan asap warna hitam pekat antara lain…
A. Mengganti saringan udara
B. mengganti busi pemanas
C. mengganti water sedimenter
D. Menyetel katub
4. Bentuk pengabutan nozzle yang baik adalah…
A.

B.



C.


D.



IPK 55: Menganalisa keausan syincromesh terhadap kerja transmisi
1. Jika handle transmisi di arah kan ke salah satu gigi percepatan tetapi loncat kembali ke N, maka kemungkinan terjadi kerusakan  pada
a. Kurang oli
b. Tuas transmisi rusak
c. Hub clutch sleeveaus
d. Gigi syincromesh

2. Gambar di samping menunjukkan pemeriksaan..
a. celah cincin sinkromes dengan gigi saat pengereman
b. pemeriksaan permukaan pengereman dan gigi penyesuaian
c. pemeriksaan pengereman cincing sinkromes
d. pemeriksaan gigi percepatan




3. jika hasil pengukuran dengan filler gauge  celah cincin sinkromes dengan gigi pada saat pengereman 0.8 mm  maka sinkromes …
a. di perbaiki
b. di ganti
c. masih baik
d. aus

4. Berikut ini yang tidak termasuk penyebab gigi tidak mau masuk adalah…
a. Pegas sinkromes lemah atau patah
b. Alur dalam ring sinkromes aus
c. Pengisian oli berlebihan
d. Ring sinkromes macet pada kerucut

5. Pemeriksaan celah garbu dengan  dudukannya  tidak boleh  lebih dari atau lebih kecil dari
a. 1 mm
b. 2 mm
c. 3mm
d. 4mm
IPK 56: Mengidentifikasi penyebab gangguan mekanisme pemindah gigi transmisi manual
1. Untuk menjaga agar batang pendorong atau penarik tidak lepas dari dudukannya, maka diberikan pengunci yang disebut …..
a. Garpu pemindah
b. Shifting key
c. Spring key
d. Bola pembatas

2. Yang bertugas menggerakkan hub sleeve agar dapat terjadi perpindahan gigi percepatan adalah …..
a. Garpu pemindah
b. Tuas persneling
c. Batang pendorong/ penarik
d. Bola pembatas

3. Mobil front engine front drive, mekanisme pemidah gigi dari tuas persneling ke lengan pemindah menggunakan media …..
a. Batang pendorong
b. Sambungan-sambungan (link)
c. Kabel kawat
d. Kabel listrik

4. Tuas persneling mobil pada posisi netral sudah miring atau melenceng seperti saat masuk gigi, maka kerusakan yang terjadi pada …..
a. Garpu pemindah
b. Tuas kopling
c. Bola pembatas
d. Bushing pada link pemindah gigi

5. Proses pemindahan gigi sulit dilakukan padahal sistem kopling dan transmisi bagus. Perkiraan kerusakan pada …..
a. Bola pembatas aus
b. Garpu pemidah aus
c. Tuas persneling aus
d. Pegas penekan lemah

IPK 57: Menganalisasumbergangguan transmisiotomatis
1. Yang tidak termasuk komponen-komponen utama transmisi otomatis adalah…
a. Poros primer (input shaft)
b. Poros perantara (counter shaft)
c. Poros utama (output shaft)
d. Roda-roda gigi termasuk synchromesh

2. Di bawah ini yang tidak termasuk hal-hal yang perlu diperhatikan pada transmisi otomatis adalah …
a. Harus mudah, tepat dan cepat kerjanya
b. Dapat memindahkan tenaga dengan lembut dan tepat
c. Mempunyai kemampuan yang tinggi
d. Dapat dipasang disemua jenis kendaraan

3. Pada automatic transmission tipe ECT menggunakan data (shift and lock pattern) yang tersimpan dalam…
a. ECU                                             
b. Pulsation damper
c. Actuator                                       
d. Delivery valve

4. Transmisi otomatis tipe automatis transaxle digunakan pada kendaraan tipe….
a. Front engine-front wheel drive (FF)
b. Front engine-rear wheel drive (FR)
c. Front engine-rear wheel drive (RR)
d. Four wheel drive (4WD)

5. Transmsi otomatis yang waktu perpindahan gigi dan eaktu lock upnya diatur secara elektronik disebut…
a. Full hydraulic
b. Electronic control transmission
c. Torque couverter
d. Overdrive

IPK 58 Mendiagnosagangguanpada porospropeller,gardandan akselroda
1. Jika komponen poros propeller rusak diantaranya sleeve yoke spline aus maka akan mengakibatkan:
a. Poros propeller macet b. Poros propeller rusak
c. Poros propeller berbunyi d. Poros propeller melintir

2. Pemeriksaan propeller shaft meliputi pemeriksaan berikut,kecuali......

a. alur-alur sleeve joint b. kebengkokan propeller shaft
c. kekocakan needle bearing d. kekerasan baut/mur flange

3. Padawaktumobilmulaiberjalan, jikasudah terdengarsuaragemuruhdanribut \dansuara tersebuthilang setelahmobilbertambah kecepatannya :
a. Pelumas dibawah ketentuan b. penyetelangigi-gigi pinion  dan sidegearnyayangkurangtepat
c. Pelumas diatas ketentuan d. Bantalan rusak


IPK 61 : Mendiagnosis kerusakan peleg dan ban.
Contoh soal :
1. Nomor 7 pada gambar dibawah ini merupakan bagian ?

A. Tinggi ban ( H )
B. Lebar pelek
C. Ø Pelek
D. Jari – jari roda

2. Yang digaris bawahi pada kode ban disamping merupakan arti dari 4.60 – H - 18 4 PR), adalah
a. Ambang batas kecepatan pemakaian
b. Batas kecepatan pemakaian
c. Kode untuk kekuatan ban
d. Kode lebar ban

3. Keausan ban pada gambar dibawah ini disebabkan oleh …
A. Kerusakan pada tie rod dan ball joint
B. Tekanan ban berlebihan
C. Tekanan ban kurang
D. Penyetelan toe in yang tidk tepat
4. Menurut klasifikasi cara penyusunan ply cord, ban dibedakan menjadi beberapa jenis diantaranya…
A. Ban biasa
B. Ban radial
C. Ban tubelles
D. Ban tube tire

5. Lapisan karet  yang menutup bagian samping  ban dan melindungi  Carcass terhadap kerusakan  dari luar adalah?
A. Sidewall
B. Carcass
C. Tread
D. Breaker

IPK 65 ( Mendiagnosis kerusakan sistem stater )

1.




Dari gambar diatas kita bisa mengetahui tentang .....
a. Coil putus
b. Coil bagus
c. Tess sirkuit pull in coil
d. Tess sirkuit hold in coil
e. Semua benar


2.

Melakukan pemeriksaan apa yang dilakukan dari gambar diatas...................
a. Running pinion
b. Fild coil
c. Pinion dan over runing clutch
d. Running brush
e. Ring pinion

3. Apabila terjadi permasalahan sistem stater tidak mau berputar hal itu terjadi kerusapan pada komponen .......
a. Yoke dan field coil
b. Shift lever
c. Stater clutch
d. Armature
e. Pinion gear

4. Pada saat kuncikkontak diposisikan ST, motor stater sama sekali tidak mau hidup. Penyebab kerusakan yang terjadi
a. Sekering putus
b. Sambungan kabel ada yang putus
c. Armature terbakar
d. Sikat habis dibawah limit standart
e. Field coil putus
f. Semua benar


5. Pada saat kunci kontak di posisikan ke ST, stater hanya timbul bunyi cklek atau putaran motor stater lambat. Penyebab kerusakannya. kecuali.......
a. Batere soak/tekor
b. Kotor pada sambungan sambungan sirkuit stater
c. Sambungan kunci kontak kotor
d. Sikat udah pendek
e. Kunci kontak rusak

IPK 66: Diagnosis kerusakan  sistem pengisian

1.  Pada saat mobil berjalan tiba – tiba lampu CHG menyala. Kemungkinan kerusakan..
a. Baterai pengisiannya sudah penuh., sehingga tegangan baterai naik.
b. Baterai pengisiannya berkurang, sehingga tegangan baterai menurun..
c. Overcharger.
d. Rangkaian kelistrikan dari kunci kontak ke rotor alternator trouble.

2. Pengukuran arus maksimum pada sistem pengisian dengan alternator terjadi pada putaran
a. 1500-2000 rpm
b. 4000-5000 rpm
c. 1000-1500 rpm
d. 2000- 3000 rpm.

3. Sistem pengisian dengan regulator mekanik. Jika lampu CHG pada dash board menyala,diagnosenya adalah :
a.Tegangan listrik pada N lebih kecil dari 6 Volt.
b.Tegangan baterai terlalu rendah.
c.Arus listrik pada terminal N kecil.
d.Tegangan bateri terlalu tinggi.

4.Pengisian baterai terlalu tinggi ( over charger) diakibatkan oleh :
a. Regulator sistem pengisian bermasalah
b. Masa atau ground regulator kurang kontak.
c. Diode rusak
d. Tahanan kumparan alternator terlalu besar.

5. Jika salah satu penyearah rusak pada sistem pengisian maka berakibat :
a. Arus pengisian berkurang.
b. Tegangan pengisian berkurang.
c. Tahanan pengisian berkurang.
d. Lampu indicator pengisian menyala.

IPK 67 Mendiagnosis kerusakan sistem Air Conditioning (AC) menggunakan manifold gauge
1. Data pengukuran menggunakan manometer di peroleh tekanan rendah nilainya rendah dan tekanan tinggi nilainya rendah, ini menunjukkan bahwa sistem AC mengalami kerusakan karena……
a. Kebocoran pada katup-katup compressor
b. Banyaknya uap air yang beredar di sistem AC
c. Refrigerant terlalu banyak di dalam sistem
d. Refrigerant berkurang di dalam sistem akibat kebocoran

2. Tekanan ideal pada saat memeriksa sistem AC menggunakan manometer adalah …..
a. Tekanan rendah 1,5 – 2 bar dan tekanan tinggi 14,5 – 20 bar
b. Tekanan rendah 2 – 2,5 bar dan tekanan tinggi 17,5 – 22 bar
c. Tekanan rendah 2,5 – 3 bar dan tekanan tinggi 20 – 25 bar
d. Tekanan rendah 3 – 3,5 bar dan tekanan tinggi 23,5 – 27 bar

3. Manometer menunjukkan tekanan rendah tinggi dan tekanan tinggi tinggi, maka kemungkinan permasalahan disebabkan …..
a. Langkah tekan kompresor tidak menghasilkan tekanan yang tinggi
b. Pendingin kondensor kurang baik
c. Saringan sistem AC sudah kotor
d. Refrigerant berkurang didalam sistem akibat kebocoran

4. Diperoleh hasil bahwa di dalam sistem AC terdapat uap air, maka jarum manometer menunjukkan …..
a. Tekanan rendah rendah dan tekanan tinggi rendah
b. Tekanan rendah rendah dan tekanan tinggi tinggi
c. Tekanan rendah tinggi dan tekanan tinggi rendah
d. Tekanan rendah tinggi dan tekanan tinggi tinggi

5. Pengukuran menggunakan manometer diperoleh bahwa tekanan rendah tinggi dan tekanan tinggi rendah, hal ini disebabkan …..
a. Saringan sistem AC sudah kotor
b. Katup-katup kompresor sudah rusak
c. Refrigerant terlalu banyak
d. Pendingin kompresor kurang baik

Anak-anak kelas XII TKR download file word dibawah ini

0 Response to "Latihan Ujian Nasional, Soal -Soal Gabungan beserta Kunci Jawaban SMK Jurusan Teknik Kendaraan Ringan kelas XII"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel